Hasil Akhir Final Euro 2020 Italia vs Inggris

Hasil Akhir Final Euro 2020 Italia vs Inggris

Hasil akhir final euro 2020 antara italia vs inggris
Kegembiraan pemain Italia setelah menjuarai Euro 2020 - UEFA

Akhirnya Italia berhasil menjuarai Euro 2020 dan mendapatkan nama mereka di Henri Delaunay Cup untuk pertama kalinya sejak 1968. Mereka menjadi pihak pertama yang berhasil memenangkan melalui dua adu penalti di satu turnamen EURO UEFA. Mereka berjuang kembali dari gol cepat dalam sejarah final EURO dan mendominasi jalannya permainan, untuk membawa edisi yang fantastis ini. Inggris menciptakan sejarah dengan perjalanan mereka ke turnamen ini, tetapi kesuksesan menghindari mereka lagi. (Live Comment Final Euro 2020 Italia vs Inggris, baca disini)

Gianluigi Donnarumma menukik ke kiri dan menyelamatkan tendangan penalti penentu dari Bukayo Saka, kegagalan ketiga Inggris secara beruntun dari titik penalti dalam adu penalti di depan para penggemarnya sendiri di Stadion Wembley.

Kurang dari empat tahun lalu, Azzurri jatuh ke momen terendah dalam sejarah sepakbola dengan gagal lolos ke Piala Dunia untuk pertama kalinya dalam enam dekade. Sekarang, mereka adalah tim terbaik di Eropa dan dengan rekor 34 pertandingan tak terkalahkan di bawah asuhan Roberto Mancini.

England bermain di final pada turnamen besar pertamanya dalam 55 tahun. Ini sakit hati terbaru dalam adu penalti di turnamen besar, setelah kekalahan pada 1990, 1996, 1998, 2004, 2006 dan 2012.

England unggul lebih dulu pada menit kedua babak pertama ketika Luke Shaw mencetak gol tercepat di final Kejuaraan Eropa. Leonardo Bonucci menyamakan kedudukan di menit ke-67.

Saka, pemain London berusia 19 tahun, dipeluk oleh beberapa pemain England setelah dia gagal menjadi penentu. Pelatih Gareth Southgate memeluk Jadon Sancho, yang gagal mengeksekusi tendangan penalti sebelumnya, sementara Marcus Rashford berjalan menyusuri terowongan. Sancho dan Rashford dimasukkan pada menit terakhir perpanjangan waktu, tampaknya hanya untuk dijadikan sebagai spesialis penalti.

Donnarumma menangis saat dia dipeluk oleh rekan satu timnya saat mereka berlari ke arahnya dari garis tengah, di mana mereka menyaksikan adu penalti kedua di final Kejuaraan Eropa. Mereka kemudian menuju ke ujung lain lapangan dan berlari ke arah penggemar mereka sendiri. Itu adalah gelar kontinental kedua Azzurri setelah 1968, untuk menambah empat Piala Dunia negara itu.

Faktanya, pertahanan Italia yang terkenal kuat itu hanya benar-benar terbuka sekali dalam 90 menit penuh dan itu menghasilkan gol Shaw, tendangan setengah voli yang masuk ke tiang dekat dari umpan silang Kieran Trippier. Itu adalah gol pertama Shaw untuk The Three Lions.

Fakta bahwa itu diatur oleh Trippier, bek sayap yang dipanggil kembali ke tim sebagai bagian dari perubahan taktik menjadi 3-4-3 untuk final, akan membawa kepuasan ekstra bagi Southgate.Tetapi, Three Lions nyaris tidak melihat bola selama sisa pertandingan.

Gelandang Italy mendominasi penguasaan bola, mulai memainkan rutinitas operan cantik mereka dan English terpaksa mendapatkan sembilan atau bahkan 10 pemain outfield di belakang bola. Itu mengingatkan pada semifinal Piala Dunia 2018, ketika English juga mencetak gol awal saat melawan Kroasia kemudian menghabiskan sebagian besar pertandingan mengejar lini tengah lawannya.

Awalnya, Italy hanya bisa mengerahkan upaya jarak jauh tetapi penyeimbang datang dari lebih dekat. Sebuah sepak pojok sayap kanan disambar di tiang dekat, Marco Verratti memiliki sundulan yang mengarah ke tiang gawang, dan Bonucci memasukkan bola rebound tersebut dari jarak dekat. (thescore)

Posting Komentar

0 Komentar